spocjournal.com

Dialog Khonghucu Di Kantor Kemenag Jatim

Dialog Kerukunan Intern Umat Agama Khonghucu diselenggarakan oleh Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Jawa Timur pada hari Selasa, 13 Juni 2017. Dialog dengan fokus masalah pendidikan dihadiri oleh 15 Guru agama Khonghucu MAKIN Boen Bio dan Pak Kik Bio serta pemerhati pendidikan Surabaya.

Dalam sambutan pembuka Kepala Kantor Kementerian Agama Jawa Timur Bapak Drs. H. Samsul Bahri, M.Pd.I menyampaikan bahwa perlunya hidup dengan rukun melalui senyum dan kekeluargaan.Kita semua adalah bangsa Indonesia meski kulit berbeda. Kita harus memiliki Indonesia secara bersama sama tanpa harus menonjolkan darimana kita berasal. Meski kita keturunan arab,Cina,India sekalipun tapi kita sama sama andil dan memiliki Indonesia karena kita dilahirkan dan di besarkan di tanah air Indonesia. Rasa memiliki Indonesia bagian dari kecintaan kita bersama yang harus dipelihara. Sehingga dengan demikian akan tercipta suasana damai, tentram dan bahagia.

Inti sambutan Bapak Samsul yang baru saja bertugas selama 4 bulan di Surabaya adalah perlunya membentuk kekeluargaan diantara sesama pemeluk agama agama. Beliau nampak sekali bahagia bisa membuka acara tersebut. Beliau sangat supel dan akrab dengan peserta.

Melalui dialog ini Bu Hj. Hikmah Rahman,SH sebagai Kepala Sub Bagian Hukum & Tata Usaha berharap memperoleh fakta riil di lapangan tentang kondisi penyelenggaraan pendidikan Khonghucu serta usulan-usulan yang dapat disampaikan kepada Kepala Pusat Bidang Pendidikan.....

Beliau menekankan pentingnya data peserta didik/siswa dan pendidik/guru sebagai dasar pengajuan anggaran ke pusat.

Beberapa kendala yang dihadapi pendidik Khonghucu antara lain :
1. Gelar sarjana/S1 yg berkaitan dengan persyaratan status sebagai guru tetap/bidang studi di sekolah formal.

2. Minimnya jumlah peserta didik Khonghucu di suatu sekolah yang berkaitan dengan persyaratan minimal 24 jam pelajaran.

Kedua hal tersebut yang menyebabkan pendidik Khonghucu belum mendapat tunjangan hingga sertifikasi dari Kementerian Pendidikan & Kebudayaan.

Ketua MAKIN Boen Bio Js. Handoko mengharapkan adanya kebijakan atau solusi khusus dari pemerintah untuk mengatasi hal ini.

Dq. Siok Tju mengusulkan adanya perlakuan khusus bagi guru untuk mendapatkan gelar S1. Beliau juga menyampaikan kondisi psikologi siswa minoritas dan ketidakpedulian orangtua terhadap pilihan agama yang menyebabkan siswa lebih memilih agama mayoritas.

Untuk hal tersebut, Js. Anuraga mengusulkan sosialiasi oleh Kemenag ke sekolah-sekolah tentang adanya pendidikan agama Khonghucu dan penyelenggaraan pengajaran di sekolah atau Litang/Kelenteng terdekat.

Dq. Budi Wijaya, Pengawas MAKIN Boen Bio, menjelaskan kendala-kendala yang dihadapi ketika pengajuan/sosialisasi di sekolah berbasis agama meskipun telah ada UU Sisdiknas & PP 55/2007.

Ibarat manusia, agama Khonghucu seperti bayi yang sangat memerlukan perhatian dan perawatan khusus dari orangtuanya. Demikian disampaikan oleh Dq. Wulan.

Hal gelar sarjana dan kesejahteraan pendidik menjadi catatan utama dalam dialog ini maka diperlukan solusi/kebijakan dan dukungan dari pemerintah khususnya Kementrian Agama untuk mengatasinya.

Ws. Dr. Ongky Setio Kuncono,SH,SE,MM sebagai Ketua MATAKIN Provinsi Jawa Timur mengusulkan Kemenag sebagai penyelenggara program S1 pendidik Khonghucu. Sedangkan untuk kesejahteraan disarankan pengalihan dari dana Penyuluh Agama.

 

Yang tidak kalah penting dalam pembahasan masalah pendidikan adalah usaha internal dari umat Khonghucu sendiri dalam menghadapi berbagai tantangan.

Dq. Lany Guito sebagai Ketua Bidang Pendidikan MATAKIN Provinsi Jawa Timur memaparkan visi dan misi serta konsep pendidikan Khonghucu secara nasional. Hal ini berkaitan dengan tugas beliau sebagai Ketua Bidang Pendidikan Anak & Remaja MATAKIN Pusat Jakarta.

Konsep sinergi 3 lingkungan yaitu rumah, sekolah, dan Litang/Miao menjadi pilar utama dalam proses mendidik anak sejak dini untuk dapat membentuk seorang Junzi.

Junzi adalah figur ideal umat Khonghucu yang telah diejawantakan dalam tokoh kartun Zhenhui, Chunfang, Rongxin, Yongky, Melissa di buku-buku pelajaran SD sejak 2010 dan berkembang menjadi Zhenhui remaja dan dewasa. Tokoh-tokoh ini diharapkan dapat menjadi role model / figur panutan bagi anak-anak dan remaja Khonghucu Indonesia. Di tengah maraknya berbagai idola di dunia hiburan.

Dari tokoh-tokoh inilah beliau mencoba menterjemahkan & menggambarkan berbagai karakter seorang Junzi sejati.

Buku Aktivitas Sekolah Minggu (BASM) kelompok A untuk usia 1-7 tahun dan kelompok B untuk usia 8-11 tahun serta Buku Aktivitas Remaja Khonghucu (BARK) untuk usia 12-18 tahun sedang dalam proses penulisan dan persiapan cetak.

BASM & BARK dapat sebagai pedoman orangtua mendidik anak-anak di rumah. Orangtua adalah GURU UTAMA dan PERTAMA sebagai penanggung jawab pembina rohani anak & remaja.

Orangtua dapat bersinergi dengan guru di sekolah dan Litang/Miao untuk bersama-sama membangun karakter Junzi. Harapan beliau, konsep ini dapat mengembalikan agama Khonghucu sebagai dasar pendidikan di rumah. Seperti sejak jaman dahulu leluhur mempraktikkannya. Bukan saja bergantung pada guru di sekolah atau Litang/Miao

Guru-guru di sekolah maupun Litang/Miao juga memerlukan standar kompetensi yang terukur sebagai bekal untuk mengajar. Maka diperlukan berbagai pelatihan dan materi-materi pembelajaran pendukung yang sesuai dengan kondisi kekinian.

Pada sesi akhir Bu Hikmah menanyakan usulan tentang festival / kegiatan nasional yang akan diselenggarakan untuk umat Khonghucu. Seperti umat Islam menyelenggarakan MTQ.

Dq. Budi Wijaya mengusulkan festival melantunkan Dizigui/ Pedoman Budi Pekerti dan San Zi Jing/Kitab Tiga Kata yang merupakan inti ajaran Khonghucu tentang budi pekerti dan berbakti.

 

 

You have no rights to post comments

Berita Foto

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Prev Next

Perlunya Jeda

21-05-2018 Hits:203 Berita Foto

Perlunya Jeda

Pagi hari ini, kami sengaja berjalan di persawahan Ubud. Tidak sengaja kami berkenalan dengan peternak bebek yang sangat ramah.

Read more

Jalan Santai Dalam Rangka Memperingati Hut Ke 211 Gereja Keuskupan Agung Jakarta

12-05-2018 Hits:292 Berita Foto

Jalan Santai Dalam Rangka Memperingati Hut Ke 211 Gereja Keuskupan Agung Jakarta

Tanggal 08 Mei 2018 Gereja Keuskupan Agung Jakarta memperingati Hari Ulang Tahun yang ke 211 (08 Mei 1807 – 08...

Read more

Kebaktian Akbar Depok

30-04-2018 Hits:351 Berita Foto

Kebaktian Akbar Depok

Kebaktian spektakuler di Depok Jabar yang dihadiri 1000 umat lebih dengan pembicara Ws. Ir Budi ST, MM dan Ws. HT....

Read more

Tokyo Ke Jakarta

13-04-2018 Hits:293 Berita Foto

Tokyo Ke Jakarta

Perjalanan pulang dari airport Haneda Tokyo. Tidak terasa 1 minggu perjalanan di negara Sakura. Kenangan indah untuk dilupakan.

Read more

Menuju Ke Tokyo

12-04-2018 Hits:163 Berita Foto

Menuju Ke Tokyo

Setelah sarapan pagi di hotel Marusansou, kami menuju ke Karuizawa Factory Outlet yang merupakan factory outlet terbesar. 

Read more

Gasho Village

11-04-2018 Hits:131 Berita Foto

Gasho Village

Setelah semalam mandi onsen, tidur bisa nyenyak sekali sehingga badan menjadi segar. Pagi ini harus bangun pagi untuk siap siap...

Read more

Dari Kobe Menuju Nara

10-04-2018 Hits:148 Berita Foto

Dari Kobe Menuju Nara

Perjalanan dari Kobe munuju Nara. Ada tempat berbelanja di Naramachi. Sebelumnya rombongan menyempatkan diri ke Todaiji Temple sebuah kuil dibangun...

Read more

Negara Sakura

09-04-2018 Hits:167 Berita Foto

Negara Sakura

Tiba di Kanzai-Osaka pagi tanggal 7 April 2018. Udara waktu itu 11 derajat celcius. Sesampainya di airport langsung menuju Osaka...

Read more

Bersama Setiadi Joyosentoso

04-03-2018 Hits:588 Berita Foto

Bersama Setiadi Joyosentoso

Setiadi Joyosetoso bos PT. Surya Putra Barutama yang beralamat di jalan Kedurus 23 adalah sosok seorang bisnisman yang merangkak dari...

Read more

Pasar Turi Tradisionil Singkawang

03-03-2018 Hits:305 Berita Foto

Pasar Turi Tradisionil Singkawang

Pagi ini rombongan menuju pasar tradisionil. Pasar tersebut tidak seperti pasar lainnya yang kelihatan jorok. Di dekat pasar ada bubur...

Read more

Harmoni Hidup & Keseimbangan Bisnis, karya dari  DR. Drs. Ongky Setio Kuncono, SH, MM, MBA

 

Bisnis Yang Beriman & Beretika, karya dari  DR. Drs. Ongky Setio Kuncono, SH, MM, MBA

Gallery Download

Download Cahaya Setia 471-480

Silahkan Download Puisi ber-Gambar yang dapat dipakai untuk Profile Picture, Avatar, dll

Infografis & Slide

Foto Bersama di Khongcu Bio Denpasar

---------------------------

Foto Bersama Dispenkasi XXVII Bogor

 

Polling

Menurut Anda apa yang paling penting dilakukan saat Imlek ?

Bersembahyang leluhur - 0%
Menerima Angpao - 0%
Membeli baju baru - 0%
Sembahyang di Kelenteng - 0%
Berkunjung ke sanak-saudara - 0%

Total votes: 0
The voting for this poll has ended on: March 30, 2018

Who's Online

We have 9 guests and no members online

Kementrian Hukum & Hak Asasi Manusia
Hak Cipta Spoc Study Park Of Confucius No. 064687, Tanggal 25 Maret 2013

web development by harmonydesain.com